SURVIVAL


    Setiap pendakian atau berpetualang di alam bebas yang akan di lakukan sebelum berangkat segala sesuatunya harus di persiapkan dengan benar benar matang. Banyak kejadian para pendaki kesulitan dalam perjalanan pendakiannya bahkan tidak jarang kita mengetahui dari media masa tidak sedikit pendaki tersesat dan kehilangan arah hingga meninggal dunia. Mendaki gunung atau hidup di alam bebas memerlukan mental dan fisik yang tangguh serta pengetahuan dan ketrampilan, salah satunya adalah survival.
Survival berasal dari kata survive yang artinya menyelamatkan diri, sedangkan yang di maksut survival dalam arti yang luas adalah kelangsungan hidup seseorang, di mana seseorang itu tidak mendapat (menerima) fasilitas (pelayanan) yang sempurna (semestinya) secara teratur karena adanya pengaruh atau masalah yang timbul pada waktu itu. Dengan semestinya kelangsungan hidup seseorang itu sangat tergantung pada kemampuan dirinya sendiri untuk mempertahankan keselamatan hidupnya. Secara umum survival di artikan sebagai kemampuan mempertahankan diri dalam keadaan darurat atau kritis, dalam bersurvival ini jelas kemampuan mempertahankan diri tergantung pada sikap mental, pengetahuan dan keterampilan. Kebutuhan karena adanya survival adalah di sebabkan kesulitan kesulitan keadaan alam (cuaca), keadaan makluk hidup di sekitar (binatang dan tumbuhan), keadaan diri sendiri (mental, fisik dan kesehatan).

Arti survival dalam buku komando para SURVIVAL :
  • S : Sadarilah sungguh sungguh situasimu
  • U : Untuk malang tergantung ketenanganmu
  • R : Rasa takut dan panik harus kamu kuasai
  • V : Vakum (kosong) isilah dengan segera
  • I : Ingatlah selalu di mana kamu berada
  • V : Viva (hidup) tetap hargailah dia
  • A : Adat istiadat setempat patut ditiru
  • L : Latihlah dirimu dan belajarlah selalu

Dalam keadaan darurat atau kritis yang salah satunya adalah tersesat dan kehilangan arah maka lakukan tindakan STOP :
  • S : Stop and seating (berhenti dan duduklah setenang mungkin)
  • T : Thingking (berfikirlah)
  • O : Observe (amati keadaan sekitar dengan seksama)
  • P : Planning (buat rencana yang harus di lakukan segera mungkin)

Faktor faoktor utama dalam survival adalah memanfaatkan peralatan yang kita bawa dan yang tersedia di alam, tali temali, menguasai tanda tanda alam, P3K. Sedangkan teknik survival meliputi Air, makanan, bivak dan membuat tanda tanda komunikasi untuk meminta pertolongan.

Air dan makan

Dalam keadaan survival air adalah faktor yang paling pokok karena fisik akan lemah jika kekurangan air. Dalam hutan tropis air yang akan di minum langsung dapat di bedakan dengan melihat tidak berwarna, tidak berasa.
·        Air yang langsung dapat di minum seperti tampungan air hujan dan air yang ada dalam tanaman (misalnya dalam tanaman rambat). Air yang ada pada tanaman yaitu yang berbatang lunak  seperti pohon  randu, rotan muda, bambu yang masih muda, pelepah enau, pelepah nipah, pohon pisang dan bunga kantung semar.
·        Air yang harus di murnikan dahulu contohnya air sungai yang tergenang dan sunagai besar, air yang di dapat dari menggali pasir dan yang berasal dari tanah. Tanah yang mengandung kapur memiliki banyak mata air karena kapur dapat di larutkan sehingga mudah di bentuk saluran air. Di tanah bebatuan pada daerah granit carilah bukit yang berumput paling hijau kemudian gali dasarnya yang tumbuh rumputnya paling hijau.Di tanah gembur air mudah di dapat dengan mencari daerah lembah karena air dekat dengan permukaan tanah. Di tanah yang tandus kita bisa memperhatikan arah terbang burung dang hinggap, di mana kemungkinan kita akan mendapatkan air dan beberapa tumbuhan tertentu dapat menentukan tempat air. Jika tidak mendapatkan air jalan terakhir dengan mengumpulkan embun.
·        Perbekalan makan jika semakin berkurang hingga kehabisan di perjalanan. Kita dapat memperolah makanan dari flora (tumbuhan) seperti akar (umbi), daun, buah, batang tumbuhan juga fauna (hewan). Jika ragu ragu dalam mengenal tumbuh tumbuhan dengan pasti maka yang perlu di lakukan terlebih dahulu adalah : Menghindari tumbuhan yang berwarna mencolok, mencoba dengan mencicipi atau dengan mengoleskan pada kulit tunggu beberapa menit jika terasa gatal dan panas sebaiknya jangan di makan, namun demikian semua tergantung pada fisik sesorang yang mencoba. Jangan makan satu jenis tumbuhan terlalu banyak usahakan memakan tumbuhan yang lainnya  sedikit sedikit. Yang mudah untuk mendeteksi tumbuhan tumbuhan adalah dengan memperhatikan sekitar tumbuhan itu adakah jejak hewan seperti gigitan rengutan pada tumbuhan itu. Bila ada indicator ini maka tumbuhan itu dapat di makan. Pada prinsipnya mengetahui tumbuhan yang dapat di makan bila kita kenal atau atas petunjuk penduduk setempat dan tumbuhan yang di makan binatang khususnya binatang menyusui dan binatang kera.
·        Fauna (hewan). Sama juga dengan tumbuhan, tergantung pada diri kita suka atau jijik. Beberapa hewan yang dapat di makan :

• Belalang
• Jangkrik
• Tempayak putih (gendon)
• Cacing
•Jenis burung
• Laron
• Lebah , larva, madu
• Siput
• Kadal bagian belakang dan ekor
• Katak hijau
• Ular potonglah sejengkal dari arah kepala dan ekor gunanya untuk menghindar dari bisa
• Binatang besar lainnya
Binatang yang tidak bisa di makan :
• Mengandung bisa lipan dan kalajengking
•Mengandung racun penyu laut
• Mengandung bau yang khas sigung


Adalah berkemah merupakan keterampilan yang harus di miliki karena bermalam di alam bebas dengan membuat bivak  bertujuan untuk melindungi diri dari faktor alam seperti panas, hujan, angin. Membuat bivak dapat dengan peralatan yang kita bawa atau bahan yang tersedia di alam. Sebelum membuat bivak yang harus di perhatikan pilih lokasi jangan di tempat becek (banjir), jalan air di waktu hujan, hindari lokasi yang berangin keras dan di pinggir tebing yang mudah longsor.
  • Bahan yang kita bawa antara lain ponco, jas hujan, plastik lembaran, ransel, tali, golok, matras.
  • Bahan yang tersedia di alam adalah daun daunan, pohon yang utuh atau tumbang, gua dan celah celah bebatuan.


“ Orang memandang sesuatu di anggap penting atau tidak tergantung pertimbangan dan kebutuhan dan semua itu bisa juga karena keadaan “

NASIB MEMANG ADA DI TANGAN TUHAN NAMUN DEMIKIAN KITA SEBAIKNYA BERUSAHA UNTUK MENGUASAI PENGETAHUAN DAN KETERAMPILAN TEKNIK HIDUP DI ALAM BEBAS AGAR KITA TIDAK MENJADI KORBAN SIA SIA

Share: